Rabu, 17 April 2019

Survei UI sebut 90 Persen Mitra Go-Food Merasa Puas Bermitra dengan Go-Jek


Berdasarkan hasil survei Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI) tentang dampak Go-Food bagi perekonomian Indonesia tahun 2018, menyebutkan, adanya peningkatan volume transaksi.

Menurut Wakil Kepala LD FEB UI, Paksi C.K. Walandouw, peningkatan klasifikasi omzet usaha ini menunjukkan UMKM yang bergabung dengan Go-Food mengalami perluasan pasar dan naik kelas, seperti dari mikro ke kecil dari kecil ke menengah.

"Dengan UMKM yang naik kelas dan usahanya membesar, maka mereka bisa menyerap tenaga kerja dan menyumbang lebih banyak kepada ekonomi daerah atau nasional," ujar Paksi di Jakarta.

Lebih lanjut, kata Paksi, peningkatan volume dan omzet bisnis memacu mitra UMKM untuk terus mengembangkan usahanya. Hal ini ditunjukkan dari 85 persen responden UMKM yang menginvestasikan kembali pendapatannya dari Go-Food ke dalam usaha mereka.

Terkait manfaat yang dirasakan mitra Go-Food, Paksi menjelaskan bahwa UMKM menilai positif prospek bisnis dengan Go-Food secara jangka panjang dibandingkan dengan layanan sejenis lainnya.

"Saat responden UMKM ditanyakan apa alasan utama mereka bergabung dengan GO-FOOD, kami menemukan banyak alasan," terangnya.

Dikatakannya, beberapa responden alasannya sebagai berikut: 87 persen responden UMKM menilai layanan Go-Food lebih terpercaya dibandingkan kompetitor; 87 persen responden UMKM menilai layanan lebih aman dibandingkan kompetitor; dan 90 persen responden UMKM bergabung menjadi mitra karena Go-Food sudah ada lebih lama di Indonesia dibandingkan kompetitor.

"Penilaian positif dalam prospek bisnis jangka panjang menyuratkan kepercayaan UMKM kepada platform teknologi seperti Go-Jek yang membawa dampak positif berkelanjutan kepada bisnis mereka di tengah perubahan perilaku konsumen terutama di segmen generasi millenial dan generasi Z," ujar Paksi.

Selain itu, berdasarkan hasil survei LD FEB UI 2018 kepada 1,000 mitra UMKM Go-Food di 9 kota (Balikpapan, Bandung, Jabodetabek, Denpasar, Makassar, Medan, Palembang, Surabaya, Yogyakarta), ditemukan bahwa mitra UMKM Go-Food berkontribusi sebesar Rp 18 triliun kepada perekonomian Indonesia. Dengan menggunakan metode perhitungan yang sama, kontribusi mitra UMKM GO-FOOD pada tahun 2017 adalah Rp 6,9 Triliun.

"Dengan UMKM yang mengalami kenaikan omzet dan menginvestasikan kembali pendapatannya, kontribusi UMKM mitra GOJEK bisa terus membesar dari tahun ke tahun," terangnya.

0 komentar:

Posting Komentar